Juz ’24 dari Quran

Pembagian utama Al-Qur’an adalah ke dalam bab (surah) dan ayat (ayat). Al-Qur’an juga dibagi menjadi 30 bagian yang sama, yang disebut juz ‘(jamak: ajiza). Pembagian juz ’tidak jatuh secara merata di sepanjang garis bab. Pembagian ini mempermudah untuk mempercepat pembacaan selama satu bulan, membaca jumlah yang cukup sama setiap hari. Ini sangat penting selama bulan Ramadhan ketika dianjurkan untuk menyelesaikan setidaknya satu pembacaan lengkap Al-Qur’an dari depan ke belakang.

belajar mengaji

Pasal dan Ayat-ayat Apa Saja yang Dimasukkan dalam Juz ’24?
The juz dua puluh empat dari Al-Qur’an mengambil di ayat 32 dari bab ke-39 (QS Az-Zumar), termasuk Surah Ghafir, dan terus hampir sampai akhir bab ke-41 (QS Fussilat).

Kapan Ayat-ayat Ini Diungkap Juz?
Bab-bab ini terungkap di Makkah, sebelum migrasi ke Abyssinia. Pada saat itu, umat Islam menghadapi penganiayaan yang kejam di tangan suku Quraish yang kuat di Mekkah.

wajib seorang muslim untuk belajar mengaji alquran agar dia mampu mengetahui kitab sucinya sendiri

Pilih Kutipan
“Dan siapa yang bisa lebih jahat daripada dia yang menciptakan kebohongan tentang Tuhan, dan menolak kebenaran segera setelah itu ditempatkan di hadapannya? Bukankah neraka tempat tinggal yang layak bagi semua orang yang mengingkari kebenaran?” (39:32).
“Oh, hamba-hamba-Ku yang telah melanggar jiwanya sendiri! Keputusasaan bukan karena rahmat Allah, karena Allah, mengampuni semua dosa. Dia Maha Pengampun, Maha Penyayang” (39:53).
“Dengan sabar, maka, tekunlah … karena Janji Allah itu benar. Dan minta maaf atas kesalahanmu, dan rayakan pujian Tuhanmu di malam hari dan di pagi hari” (40:55).
“Siapa yang lebih baik dalam berbicara daripada orang yang memanggil orang kepada Allah, bekerja kebenaran, dan berkata, ‘Aku adalah orang-orang yang membungkuk dalam Islam’ Juga tidak bisa kebaikan dan kejahatan menjadi sama. Menolak kejahatan dengan apa yang lebih baik: Kemudian akan mereka yang antara adalah kebencian, akan menjadi teman baik. Dan tidak ada yang akan diberikan kebaikan seperti itu kecuali mereka yang melatih kesabaran dan menahan diri, tidak ada orang lain selain keberuntungan terbesar “(41: 33-35).

belajar mengaji

Apa Tema Utama Juz Ini?
Surat Az-Zumar berlanjut dengan kecaman atas arogansi para pemimpin suku Quraisy. Banyak nabi sebelumnya ditolak oleh orang-orang mereka, dan orang-orang percaya harus sabar dan percaya pada belas kasihan dan pengampunan Allah. Orang-orang kafir diberi gambaran yang jelas tentang kehidupan setelah kematian dan memperingatkan agar tidak berpaling kepada Allah untuk meminta bantuan, dalam keputusasaan, setelah mereka menghadapi hukuman. Akan sangat terlambat, karena mereka sudah dengan keras menolak bimbingan Allah.

banyak cara belajar mengaji alquran dengan cepat jadi tidak ada alasan sibuk untuk belajar alquran

Kemarahan para pemimpin suku Quraish mencapai titik di mana mereka secara aktif merencanakan untuk membunuh Nabi, Muhammad. Bab berikutnya, Surah Ghafir, mengacu pada kejahatan ini dengan mengingatkan mereka tentang hukuman yang akan datang, dan bagaimana rencana jahat dari generasi sebelumnya telah menyebabkan kejatuhan mereka. Orang-orang percaya yakin bahwa meskipun orang-orang jahat itu tampak berkuasa, suatu hari mereka akan menang melawan mereka. Orang-orang yang duduk di pagar dinasihati untuk membela hal yang benar, dan tidak hanya berdiri dan membiarkan hal-hal terjadi di sekitar mereka. Orang benar bertindak berdasarkan prinsipnya.

dan bila anda lebih mudah lagi dalam belajarnya sekarang ada juga belajar mengaji al quran dewasa online yang bisa dicoba

Dalam Surah Fussilat, Allah berbicara tentang keputusasaan suku-suku penyembah berhala, yang terus mencoba untuk menyerang karakter Nabi Muhammad, memutar kata-katanya, dan mengacaukan khotbah-khotbahnya. Di sini, Allah menjawab mereka untuk mengatakan bahwa tidak peduli bagaimana mereka mencoba untuk menggagalkan penyebaran firman Allah, mereka tidak akan berhasil. Lebih lanjut, bukanlah tugas Nabi Muhammad untuk memaksa siapa pun untuk memahami atau percaya – tugasnya adalah menyampaikan pesan, dan kemudian setiap orang perlu membuat keputusan sendiri dan hidup dengan konsekuensinya.